” Patutnya Allah Dah Matikan Anak Saya Ni ” – Doktor Ini Tersentak Dengan Kata-Kata Ayah Ini. Ibu Bapa Sila Ambil Perhatian

1534 Views

Patutnya Allah Matikan Anak Saya!

Terkedu saya baru ni bila nampak seorang remaja perempuan meninggikan suara pada emaknya yang sudah tua.

Bukan cuma tinggikan suara, siap suruh si emak yang dah tua tu pegangkan barang dia. Disuruhnya pula dengan nada penuh bossy dan penuh kerutan di dahi.

Ya, macam majikan yang tengah bengang dengan orang gaji lagaknya!

Tiba-tiba saya teringat pada satu kes yang pernah berlaku di sebuah hospital. Seorang pakcik ni bergegas datang ke bahagian kecemasan bila mendapat khabar duka anaknya terlibat dalam kemalangan jalanraya akibat mabuk ketika berlumba haram.

Syukur, anaknya cuma cedera ringan tapi yang membuat saya tersentak adalah ucapan si ayah tu.

” Patutnya Allah dah matikan anak saya ni “

Terus si ayah tu berlalu pergi dengan wajah penuh kesedihan dan kekecewaan. Rupanya, anaknya dah beberapa kali kemalangan tapi tak pernah nampak tanda-tanda nak serik. Arak dah jadi minuman harian. Lumba haram pula dah menjadi ketagihan walau dah berkali kali kemalangan.

Bukan sekali dua tapi berkali kali!

Mungkin si ayah tu dah berputus asa dengan kenakalan anaknya. Mungkin juga itu adalah ekspresi kesedihan yang mendalam.

Keesokan harinya selepas Solat Jumaat si ayah tu kembali ke bahagian kecemasan. Itulah naluri seorang ayah, mana ada ayah yang tega walau sedurjana apa pun anaknya!

“Mana anak saya doktor?”

Nak tahu tak apa yang terjadi?

Anaknya nampak sihat je dan kemungkinan dah boleh discaj tapi sebelum anaknya dibenarkan keluar daripada wad, seorang doktor sempat buat pemeriksaan USG pada bahagian abdomen si anak tu.

Luaran anak tu nampak sihat tetapi bila dilihat di USG ternyata ada gambaran “free-fluid”. Tekanan darah si anak pun dah mulai turun! Ya Rabbi!

Ada kemungkinan si anak tu mengalami pendarahan dalaman dan sedang dalam fasa kritikal akibat hypovolemic shock. Ye, darah mengalir tak berhenti di dalam sana! Bila-bila masa je si anak tu boleh meninggal walaupun daripada luarannya nampak okey je.

Itulah dasyatnya doa si ayah. Daripada tak ada apa-apa terus jadi kritikal anaknya
Ya, kadangkala anak kita tersilap dan tersalah juga kerana mereka juga seperti kita, manusia biasa.

Cuma kita diberikan senjata yang sangat tajam ke atas anak kita, DOA! Semoga kita mampu gunakan kelebihan ini untuk mendoakan supaya anak kita berubah daripada kita gunakan senjata doa ini untuk mendoakan anak kita musibah.

” Kita boleh beremosi ketika anak berbuat salah tetapi jangan sampai emosi itu membuatkan kita berkata sesuka hati yang akhirnya akan membuatkan menyesal suatu hari nanti ”

p/s : Tolong ajak pasangan kita dan mak ayah yang lain gunakan bahasa yang baik baik terhadap anak-anak ye. Tersilap kata, rosaklah mereka.

p/s : Ajak pasangan kita join Telegram saya untuk belajar ilmu mendidik anak ye. Suruh je mereka klik link ni ye  t.me/NotaTaufiqRazif

 

Sumber : Taufiq Razif

 

Apabila Terjaga Di Malam Hari, Bacalah Doa Ini, In Sha Allah Termakbul Segala Hajat

Pada malam hari ketika tengah tidur, kita mungkin pernah tiba-tiba terjaga dari tidur di tengah malam. Sebenarnya pada ketika itu ada zikir dan doa khusus yang dianjurkan oleh Rasulullah s.a.w untuk kita baca.

Malah Rasulullah s.a.w menjelaskan bahawa ketika seseorang itu terjaga dari tidur pada malam hari jika ia berdoa maka akan dikabulkan doanya dan jika bangun kemudian solat maka solatnya akan diterima oleh Allah taala. Hal ini dijelaskan dalam hadis yang diriwayatkan oleh Imam al-Bukhari berikut ini.

Dari ‘Ubadah bin Shamit Radhiallahu’anhu, dari Rasulullah Shallallahu’alaihi wasallam beliau bersabda: “Barangsiapa yang terjaga di malam hari, kemudian dia membaca:

لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللَّهُ، وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ، لَهُ الْمُلْكُ وَلَهُ الْحَمْدُ، وَهُوَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيْرٌ، اَلْحَمْدُ لِلَّهِ، وَسُبْحَانَ اللَّهِ، وَلاَ إِلَهَ إِلاَّ اللَّهُ، وَاللَّهُ أَكْبَرُ، وَلاَ حَوْلَ وَلاَ قُوَّةَ إِلاَّ بِاللَّهِ

Laa ilaaha illallaah, wahdahu laa syariikalah, lahul mulku wa lahul hamd, wa huwa ‘alaa kulli syai-in qodiir, alhamdulillaah, wa subhaanallaah, wa laa ilaaha illallaah, wallaahu akbar, wa laa haula wa laa quwwata illaa billaah.

 

Tiada Tuhan yang berhak disembah selain Allah, Yang Maha Esa, tiada sekutu bagiNya.
BagiNya kerajaan dan pujian. Dia-lah Yang Maha Kuasa atas segala sesuatu. Segala Puji bagi Allah, Maha Suci Allah, tiada Tuhan yang berhak disembah selain Allah, Allah Maha Besar, tiada daya dan kekuatan kecuali dengan pertolongan Allah.

Kemudian dia mengucapkan:

اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لِي

Allaahummaghfir lii.

Ya Allah, ampunilah dosaku.

Atau dia berdoa (dengan doa yang lain), maka akan dikabulkan doanya, jika dia berwudhu dan melaksanakan shalat maka akan diterima shalatnya.”

HR. al-Bukhari 1103, Abu Dawud 5060, at-Tirmidzi 3414 dan Ibnu Majah 3878, shahih.

Imam Ibnu Baththal Rahimahullah berkata, “Bagi orang sampai kepadanya hadits ini, sepantasnya dia berusaha mengamalkannya dan mengikhlaskan niatnya (ketika mengamalkannya) untuk Allah Ta’ala.”
(dinukil oleh Imam Ibnu Hajar Rahimahullah dalam kitab Fathul Baari 3/41).

Keterangan:

Imam Ibnu Hajar Rahimahullah berkata, “Perbuatan yang disebutkan dalam hadits ini hanyalah (mampu dilakukan) oleh orang telah terbiasa, senang dan banyak berdzikir (kepada Allah), sehingga dzikir tersebut menjadi ucapan (kebiasaan) dirinya sewaktu tidur dan terjaga, maka Allah Ta’ala memuliakan orang yang demikian sifatnya dengan mengabulkan doanya dan menerima shalatnya.” (Kitab Fathul Baari 3/40).

Keutamaan mengucapkan dzikir ini juga berlaku bagi orang yang terjaga di malam hari kemudian dia mengucapkan dzikir ini (berulang-ulang) sampai dia tertidur.

Imam an-Nawawi berkata, “Orang yang terjaga di malam hari dan ingin tidur (lagi) setelahnya, dianjurkan baginya untuk berdzikir kepada Allah Ta’ala sampai dia tertidur.

Dzikir-dzikir yang dibaca (pada waktu itu) banyak sekali yang disebutkan (dalam hadits-hadits Rasulullah Shallallahu’alaihi wasallam), di antaranya, Kemudian beliau Shallallahu’alaihi wasallam menyebutkan hadits di atas (kitab al-Adzkaar hal. 79 – cet. Darul Manar, Kairo, 1420 H).

Di antara para ulama ada yang menjelasakan bahwa peluang dikabulkannya doa dan diterimanya shalat pada saat setelah mengucapkan dzikir ini lebih besar dibandingkan waktu-waktu lainnya (lihat kitab Tuhfatul Ahwadzi (9/254).

 

Baca Juga : 7 Doa Pendek Yang Mujarab Untuk Hilangkan Stres, Sedih, dan Gelisah

 

0 Comments

Leave a Comment

error: Content is protected !!