Hi.. nak kongsi cerita pasal realiti sebuah relationship. Yang positif jadikan pelajaran, yang negatif jadikan sempadan. Aku seorang wanita 30-an, dah 6 tahun kawen dan ada 2 cahaya mata. Aku nak cerita pasal satu turning point utk kisah cinta halalku.

Anak 1st lahir dlm tahun pertama relationship kami (aku term kan relationship, bunyi hipster sikit). Masa tu semua smooth, kami masih boleh bergurau, semua nya indah. Aku ingat lagi aku siap dapat bunga lepas bersalin. Auww.. berbunga-bunga lah sabab aku dah lahirkan zuriat comel untuk dia.

Bila anak kedua lahir pada tahun kedua relationship.. aku rasa sangat stress nak handle anak-anak kecil yang hanya jarak 14 bulan dari satu sama lain. Tambah lagi kami tak ada emotional support dari family sebab dua-dua belah jauh dari tempat kami cari rezeki.

Kalau ikut tahun, anak-anak jarak 2 tahun. Dengan stress kerja, nak bayar bil itu ini, nak keep up dengan demand anak-anak kecil, waktu kerja yang panjang dan demanding juga, kami dah jarang spend time bersama. Dalam pada tu aku breastfeeding dan pakai implant kat lengan sebagai kaedah pencegahan kehamilan. Tambah susah lagi, sampai lah anak sulung masuk ke umur 4 tahun, dalam setahun confirm 3-4 kali warded kat hospital sebab asthma.. ada juga 2-3 kali kami bergegas ke bilik kecemasan pagi-pagi buta. Kami sangat sibuk dengan urusan anak-anak.

Sex drive aku absolutely zero. Kalau suami perlu pun kadang-kadang tolak, kadang-kadang aku paksa diri dan just fake it. Dalam 2-3 tahun tu aku tak enjoy dan tak rasa apa-apa pun dari hubungan kita orang. We just became what we needed from each other. Hubungan intim dalam sebulan mungkin sekali, atau tak ada langsung. Bila fikir balik kesian pulak kat suami.. tapi dia sangat memahami.

Lama-lama bila aku kurang ke arah tu kami pun semakin “jauh” walaupun hari-hari celik mata dah nampak dia. Anak kedua sangat clingy so kene tido skali dengan aku sebab faktor breastfeeding jugak. Suami pun start tido asing.. kadang-kadang dia nak bangun pagi bute nak tengok bola. Kami sekeluarga langsung tak ada pegi bercuti ke, pegi picnic ke, shopping ke, even makan kat kedai pun jarang sebab kami berdua dah cukup stress dengan kerja dan tak sanggup nak handle anak-anak kecik. Dalam kereta pun aku duduk seat belakang sebab nak uruskan anak.

Aku perasan dalam fasa hilang focus tu, dia mula terang-terang describe kelemahan-kelemahan aku dan aku pun mudah sangat nak rasa marah-marah dekat dia balik. Aku rasa macam jiwa memberontak tapi aku tak tahu sebab apa. Ada sekali aku lupa basuh baju pun dia kata aku malas. Padahal aku dah buat banyak lagi benda lain dia tak appreciate, cuma pada hari tu kebetulan aku lupa nak masukkan baju dalam mesin basuh.

Kadang-kadang tension tu terlalu tinggi sampai aku ada terfikir nak berpisah dengan dia. Aku tak check dah phone dia, apa dia post kat socmed, pendek cerita kami buat hal masing-masing. Kadang-kadang salah faham berlaku sebab aku tak faham apa dia nak sampaikan. Macam rasa lost sangat. Dah fed up nak try to please him aku pun just focus pada career dan membesarkan anak-anak.. masa ni syaitan memang bertepuk gembira. Berlarutan lah macam tu sampai tahun kelima relationship kami.. kedua dua pihak selambe je anggap benda tu normal.

Awal tahun ni aku naik pangkat dan bertukar jawatan ke jawatan yang lebih laid back instead of perlu ke hulu ke hilir kerja macam tentera semut. Bila macam tu aku ada banyak masa nak baca facebook. Ada hikmah jugak layan sosial media ni ehh..

Anyway aku jadi macam tersedar bila baca banyak kisah-kisah curang dan keruntuhan rumahtangga berlegar daam media sosial termasuk KRT & iiumc.. Heheh. Aku rasa kes curang ni betul-betul unacceptable dan aku mula sedar aku dah fed up hidup hambar macam ni & aku kene buat something untuk mengorat suami aku. (Terima kasih le pada confessor-confessor yang sudi post cerita-cerita yang boleh dijadikan pengajaran walaupun makcik pakcik bawang berbakul maki kat ruangan comment).

So what I did, aku start google mcm mana aku bole improve diri.. aku tak bincang dengan suami, semua mcm normal cuma aku mula buang tebiat hantar whatsapp-whatsapp pickup line yang aku copy paste dari internet. Dia langsung tak layan.. hahaha! Aku pun start ajak dia makan kat luar bawak anak-anak, tukar-tukar review menu cafe-cafe baru, masak apa dia suka, start cek handphone dia sikit-sikit (thankfully dia tak ubah password phone which is sama dengan password phone aku since tunang lagi.. ohh berbunga hatiku). Aku mula respon cepat setiap kali dia whatsapp. Aku letak ringtone special untuk dia supaya aku alert & takkan miss call dari dia. Aku mintak izin dia ke mana-mana aku nak pegi dan tak reluctant untuk cancel activity aku kalau dia kata tak boleh. Pakaian dia pun aku start filter yang lama-lama & gantikan dengan yang baru. Waktu lunch aku ajak dia makan sama-sama kalau tak busy. Tengok bola kat TV sama-sama & buat-buat tanya dia soalan bodoh pasal bola supaya dia annoyed.. haha.

Tapi aku tau, dia suka je bila aku buat-buat tanya macam tu. Banyak mengalah & ikut dia dalam macam-macam hal.. walaupun kadang-kadang aku terpaksa fake kan aje. Terpaksa korban perasaan sendiri untuk sementara.. omputeh kata fake it til you make it. Above all, aku just nak bagi tau dia secara subtle, aku hormat dia sebagai suami. Somehow aku ada rasakan dia dapat “mesej” aku tu tapi dia tetap poker face gitu.. so i have no idea if he gets me.

Setelah berbulan kami tak berhubungan intim, satu hari secara spontan aku terbagi signal nakal kat dia. Aku pun tak expect apa-apa sebab dia bukan jenis yang faham pun.. haha. Lepas habis perlawanan bola kat TV, tengah-tengah aku scroll FB dalam bilik, dia masuk & panggil aku ke luar bilik, tinggalkan anak-nak tido dalam bilik. Aku pun blur.. ehh dia nak apa nih. Tapi masa tu aku ingat ni lah peluang aku untuk buat dia jatuh cinta kat aku balik. Malam tu aku just focus semua pada dia, sebab aku fikir aku nak buat dia happy je.

To my surprise (and finally).. this is the turning point.. kami jumpa balik happiness yang kami cari! 5 tahun berlalu & itu la first time aku appreciate bersama dengan dia. Sebab kami dua-dua happy selepas peristiwa tu, dia pun start open up balik & komunikasi makin rancak so salah faham dah berkurangan. Sampai sekarang aku ulang-ulang je skill mengorat macam kat atas, dia pun dah start miang dia, termakan umpan. haha (its ok, i like it)

So apa yang aku belajar dari pengalaman ni, dalam relationship kita kene sentiasa berwaspada dengan perkara-perkara yang boleh buat kita hilang fokus pada rasa cinta terhadap pasangan. Bila usia meningkat macam-macam event yang berlaku & memerlukan komitmen kita, tapi jangan hilang fokus pada relationship. Walaupun anak-anak memang tanggungjawab kita untuk beri jiwa raga untuk membesarkan mereka, jangan lupa pada perasaan pasangan yang mungkin kita terlepas pandang.

Dulu aku tak boleh faham pun bila dalam bab munakahat ada menyentuh pasal “bergurau suami isteri”. Budak-budak lagi.. ingat kawen tu pasal sex je. Sekarang aku boleh faham bende tu.. Its not just sex, but things that are leading to it. Those things are important.

Aku beruntung suami aku ni tak hilang fokus sampai nak main kayu tiga (kalau ada pun, aku dah tak perlu tahu dlm fasa sekarang). Tapi kalau aku hilang fokus lagi, ada kemungkinan benda tu boleh berlaku.. nauzubillahiminzalik. Aku harap tak ada lagi orang Islam kita hanyut dengna drama cinta bersegi-segi sehingga meruntuhkan institusi rumahtangga. Jangan mudah give up dan memilih perceraian just because you think you can go through it. Amik pengajaran dari kisah-kisah sekeliling kita & usaha perbaiki diri.

Perigi cari timba.. til Jannah.

– Puan Confessor

Sumber : IIUM Confessions via Ekisah.com