Ketika pertama kali melihat karya seni kontempori ini, agak-agak apa yang ada didalam fikiran Anda ? marah, tertawa, suka? Karya seni yang dibuat oleh seniman Sepanyol bernama Eugenio Mirno ini cukup mencetuskan kontroversi yaitu dimana seperti yang terlihat pada gambar dibawah ini bahawa ada tiga buah patung yang saling menduduki.

Patung yang paling bawah menggambarkan seorang muslim yang sedang bersujud, di diatas punggungnya bersimpuh seorang pendeta kristian yang sedang berdoa dan di atas bahu pendeta itu berdiri seorang rabbi yahudi yang sedang membaca kitab suci Yahudi.

Hasil karya dari seniman Sepanyol ini tentu saja mengundang reaksi serta kecaman dari umat islam kerana di anggap telah merendahkan umat Islam. Selain umat Islam, seni kontempori yang berbentuk patung ini, juga menyebabkan kecaman dari komuniti Yahudi dan kedutaan Israel di Madrid.

Ketika Yahudi ditanya soal ketidak sukaan mereka terhadap patung ini oleh seorang nasrani, ternyata jawaban mereka sangat mengejutkan
“Kenapa anda tidak suka ? Padahal nasrani dan yahudi berada di posisi yang paling atas ?”

Orang Yahudi itu pun menjawab :

“Kalau umat Islam itu bangkit, pasti kita semua akan jatuh.”

Selain alasan tersebut, ada juga alasan lain yang membuat yahudi begitu marah dan merasa direndahkan dengan karya seni ini. Kerana tepat disebelah patung terdapat sebuah karya seni lain berupa tempat lilin yang menjadi salah satu lambang atau simbol keimanan bagi agama Yahudi yang dibawahnya terdapat senapan mesin, dan hal ini dianggap sebagai pelecehan terhadap agama Yahudi dan negara Israel.

Karya seni kontroversi ini pertama kali di tampilkan pada sebuah pameran karya seni kontempori internasional ke-29 yang disebut sebagai “ARCO” di Madrid, Sepanyol.

Melihat karyanya mendapatkan banyak kecaman, Mirno mengatakan bahawa dirinya tidak bermaksud untuk melecehkan agama-agama, sebagai seniman dalam karya seninya tersebut ia ingin menggambarkan tiga agama besar yang jumlah ramai di dunia yang sama-sama berusaha mencapai Tuhan, katanya kepada media.

Patung tersebut yang di pamerkan ingin dijual dengan harga 50 ribu euro.

Komuniti muslim di Madrid telah menyatakan rasa tidak puas hati mereka atas keberadaan patung itu, setelah mereka melihat foto-foto yang menampilkan patung tersebut.

Tidak Kiamat Selagi Yahudi Ada

WALAUPUN pelbagai pemerhatian dan kesimpulan dilakukan berdasarkan penyelidikan sains, namun tiada fakta tepat menemukan bilakah bakal berlaku hari kiamat.

Bagaimanapun, pendakwah terkemuka, Datuk Dr. Danial Zainal Abidin berkata, umat Islam wajib beriman dengan petanda yang diberikan oleh Rasulullah Sallallahu Alaihi Wasallam untuk dijadikan iktibar dan pedoman dalam menghadapi hari akhir dunia itu.

Katanya, antara petanda yang dinyatakan oleh Rasulullah Sallallahu Alaihi Wasallam berhubung tanda besar kiamat bakal berlaku adalah hancurnya semua golongan Yahudi yang meme rangi Islam di muka bumi.

Ini tambahnya, berdasarkan sabda Rasulullah SAW maksudnya: “Tidak akan terjadi kiamat sehingga kaum Muslimin berperhang dengan Yahudi. Maka kaum Muslimin membonoh mereka sehingga ada seorang Yahudi bersembunyi di belakang batu-batuan dan pohon-pohon, dan berkatalah batu dan pohon, ‘Wahai Muslim, wahai hamba Allah, ini Yahudi di belakangku, ke mari dan bonohlah dia.’ Kecuali pohon Gharqad kerana ia adalah pohon Yahudi.” – Riwayat Muslim

“Sampai suatu masa nanti semua orang Yahudi akan dibonoh. Kecuali satu kelompok Yahudi dikenali sebagai Yahudi Heradi yang terdapat kira-kira 10 peratus di Israel. Mereka ini golongan Yahudi yang masih mengikut ajaran Kitab Taurat dibawakan oleh Nabi Musa a.s.

“Mereka tidak pernah bersetuju dengan apa yang berlaku di Baitulmuqaddis sekarang, begitu juga dengan pengisytiharan Jerusalem sebagai ibu negara Israel kerana mereka mempercayai ia bercanggah dengan roh Taurat.

“Islam tidak memusuhi sesiapa walaupun haiwan, tetapi jika kamu bermusuhan dengan kami, maka kami rela berjihad. Golongan Yahudi yang memerangi Islam semua akan dibonoh, sehinggakan batu dan pohon berkata-kata. Kita tidak tahu bagaimana keadaan dimaksudkan oleh Rasulullah ini, tetapi ia akan berlaku dan kemuncaknya Israel akan hancur,” katanya.

Beliau berkata demikian ketika menyampaikan ceramah bertajuk Baitulmuqaddis dan Akhir Zaman di Masjid Al Ridhuan, Hulu Kelang, Selangor.

Mengulas lanjut, Danial berkata, perkara itu turut diramalkan oleh bekas setiausaha kerajaan Amerika Syarikat bahawa Israel akan lenyap pada 2022.

“Ini cuma jangkaan, tetapi berdasarkan hadis Rasulullah Sallallahu Alaihi Wasallam tadi kita yakin Israel benar-benar akan lenyap, cuma tidak diketahui bila. Malah, orang Yahudi juga beriman dan percaya dengan hadis ini, buktinya pada masa ini mereka sedang aktif menanam pokok Gharqad yang dianggap sebagai penyelamat.

“Berdasarkan hadis lain, apabila Dajjal muncul di belakangnya adalah orang Yahudi dengan jumlah tentera seramai 70,000 orang sebelum bertemu dengan Imam Mahdi seterusnya dibunoh oleh Nabi Isa a.s. Tidak mustahil mereka semua akan dibnh pada masa itu,” jelasnya.

Sehubungan itu, Danial berkata, umat Islam perlu sentiasa menyokong perjoangan rakyat Palestin dan turut membantu mereka mempertahan kota Baitulmuqaddis dan Palestin.

“Mereka tidak minta kita untuk datang ke sana berperhang bersama mereka, tetapi apa yang mereka perlukan adalah sokongan daripada kita umat Islam seluruh dunia.

“Sokongan yang bagaimana? Iaitu dalam bentuk doa dan kewangan. Apa yang boleh kita lakukan adalah mengamalkan qunut Nazilah, seelok-seeloknya diselitkan pada bacaan qunut dalam solat subuh di surau dan masjid.

“Selain itu, kita juga boleh menyalurkan sumbangan wang tunai kepada mereka melalui pertubuhan bantuan ke Palestin yang dipercayai untuk meringankan bebanan dan menjayakan sebarang perancangan mereka menentang Zionis Israel,” ujarnya.

Sumber 1: informasi
Sumber 2: utusan

Kredit : Real Merah